Taruhan Olahraga Dan 3 Imperatif Taruhan yang Berhasil – Tips 2022

Taruhan Olahraga Dan 3 Imperatif Taruhan yang Berhasil - Tips 2022

Taruhan olahraga yang sukses lebih berkaitan dengan matematika taruhan olahraga daripada tebakan emosional berdasarkan pengabdian fanatik kepada tim tertentu.

Dengan memperluas pernyataan ini, mari kita pertimbangkan imperatif atau persyaratan penting berikut.

Menghitung probabilitas atau hasil tersirat berdasarkan peluang taruhan

Peluang taruhan olahraga yang dipublikasikan berasal dari probabilitas nyata dari hasil berikut: kemenangan kandang, kemenangan tandang, dan seri. Secara ringkas dinyatakan, sportsbook harus berjalan di garis tipis antara menghasilkan keuntungan dan menawarkan peluang realistis yang akan menarik para gamer. Jika garis ini tidak berhasil dilalui, tidak ada gunanya keberadaan sportsbook.

Akibatnya, mari kita perhatikan contoh berikut:

Kumpulan peluang taruhan pertama ditentukan oleh pembuat peluang dan merupakan representasi yang adil dari hasil pertandingan.

sumber img: cdn.com

Misalnya, sebuah sportsbook seperti bandar yang ditemukan di Nostrabet.com, sedang mempertimbangkan untuk menawarkan peluang taruhan pada pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris. Berdasarkan persaingan historis antara tim yang berbeda serta keunggulan kandang terbukti, pembuat peluang menyusun peluang ini:

Kemenangan kandang: 1-1 (Genap) atau 50% peluang tim tuan rumah memenangkan pertandingan Seri: 2-1 atau 33,34% peluang pertandingan berakhir seri Kemenangan tandang: 5-1 atau 16,66% peluang menang tandang

Peluang ini ketika dihitung ke dalam probabilitas menunjukkan keunggulan kandang dengan sangat jelas. Mereka juga menunjukkan peluang kemenangan tandang. Secara statistik, ada lebih banyak peluang hasil imbang daripada kemenangan tandang.

Oleh karena itu, tanpa menambahkan keunggulan taruhan, margin, atau overround, peluang Manchester City mengalahkan Manchester United di kandang adalah 50%. Dan, peluang ini ditukar jika pertandingan dimainkan di kandang Man United.

Rumah selalu menang

sumber img: thehackpost.com

Sementara taruhan olahraga mungkin adalah salah satu dari sedikit aktivitas perjudian yang memiliki elemen matematika untuk menghitung probabilitas realistis dari suatu hasil (seperti yang dijelaskan dalam poin di atas), sportsbook juga dalam bisnis untuk menghasilkan uang. Dan, karena proposisi nilai atau model bisnis utamanya adalah menawarkan opsi taruhan pada banyak acara olahraga yang berbeda, cara menghasilkan uang adalah dari taruhan yang ditempatkan oleh pakar taruhan olahraga.

Oleh karena itu, mari kita pertimbangkan kembali skenario yang dijelaskan di atas dengan cara memahami bagaimana sportsbook menambah marginnya.

Setelah pembuat peluang selesai dengan peluang dan menghasilkan buku yang adil di mana probabilitas hasil bertambah hingga 100%, peluang ini diserahkan kepada pembuat taruhan sehingga margin atau keunggulan taruhan dapat ditambahkan dalam rasio yang sama dengan adil. peluang (3:2:1).

Dengan keunggulan taruhan ditambahkan, peluang ini sekarang:

Kemenangan kandang: 4-6 atau 60% peluang tim tuan rumah memenangkan pertandingan Seri: 6-4 atau 40% peluang pertandingan berakhir seri Kemenangan tandang: 4-1 atau 20% peluang menang tandang
Sumber img: unsplash.com

Penting untuk dicatat bahwa probabilitas ini bertambah hingga 120% dengan penambahan overround. Tepi taruhan adalah 20%.

Akhirnya, penting untuk diingat, seperti yang disorot di atas, bahwa sportsbook harus menghasilkan keuntungan, dan harus menarik dan mempertahankan pelanggannya. Oleh karena itu, dibatasi oleh mark-up yang dapat ditambahkan. Dan buku olahraga yang berbeda menawarkan peluang mereka sendiri pada acara olahraga yang sama, jadi jika Anda melihat-lihat, Anda akan menemukan peluang yang sangat kompetitif.

Fokus pada strategi jangka panjang

Setiap penjudi yang sukses kehilangan taruhan individu. Rahasianya adalah mengurangi jumlah taruhan yang hilang dan meningkatkan jumlah taruhan yang menang. Ini dapat dicapai dengan beberapa cara berbeda.

Lakukan perhitungan sebelum memasang taruhan

sumber img: amazonaws.com

Ini tidak bisa dinegosiasikan. Seperti dijelaskan di atas, penting untuk menghitung probabilitas tersirat dari tim atau individu tertentu yang memenangkan pertandingan. Namun, ada saat-saat di mana tidak peduli berapa banyak penelitian yang Anda lakukan, Anda akan kehilangan taruhan. Untungnya, mereka tampaknya sedikit dan jarang.

Contoh yang baik dari pernyataan ini adalah pertandingan tenis final Wimbledon 2013 antara Novak Djokovic dan Andy Murray. Odds taruhan yang ditawarkan menunjukkan bahwa Djokovic (2,00) adalah favorit untuk menang melawan Murray (4,50). Dan, tentu saja, semua pertemuan mereka sebelumnya menunjukkan bahwa Djokovic adalah favorit untuk menang. Sebelum pertandingan ini, Murray baru sekali mengalahkan Djokovic di final grand slam AS Terbuka 2012.

Jadi, ketika mempelajari angka-angka ini, masuk akal untuk bertaruh pada Djokovic untuk menang. Dan, untuk setiap £100 yang Anda pertaruhkan, Anda akan mendapatkan kembali £200 dengan odds taruhan 2,00. Sebaliknya, untuk setiap £100 yang Anda pertaruhkan pada Murray untuk menang, Anda akan mendapatkan kembali £450. Angka-angka ini mengkonfirmasi, sekali lagi, sejauh mana para bandar percaya bahwa Djokovic akan memenangkan pertemuan ini.

Nah, Murray membuat kesal dengan menang dua set langsung.

Manajemen bankroll

Manajemen bankroll adalah salah satu keterampilan terpenting untuk dikuasai jika Anda ingin menjadi petaruh olahraga yang sukses. Beberapa ahli menyarankan agar Anda hanya bertaruh apa yang ingin Anda hilangkan. Namun, ada cara yang lebih akurat untuk menentukan maksimum Anda untuk setiap taruhan. Mari kita tentukan jawaban atas pertanyaan yang disimpulkan ini dengan mengutip contoh berikut.

Total uang Anda adalah £1000. Dan, Anda tidak boleh bertaruh lebih dari 5% dari total uang Anda pada setiap taruhan. Faktanya, angka taruhan aktual yang disebut-sebut adalah antara 1% dan 5% dari nilai uang Anda.

5% dari £1000 adalah £50. Jadi, jumlah maksimum yang harus Anda gunakan untuk mengamankan taruhan adalah £50.

Jika kita menggunakan contoh final Wimbledon 2013 yang disebutkan di atas, Anda tidak boleh tergoda untuk bertaruh lebih dari £50 pada pertandingan tersebut. Mari kita asumsikan Anda berpikir bahwa kemenangan Djokovic adalah slam-dunk dan Anda memutuskan untuk menjadi besar dan bertaruh 50% dari uang Anda, atau £500. Anda akan kehilangan £500.

Di sisi lain, jika Anda tetap pada strategi Anda tidak peduli seberapa yakin Anda akan hasilnya, dan hanya bertaruh £50 untuk Djokovic menang, Anda hanya akan kehilangan £50. Dimungkinkan untuk mengganti £ 50 yang hilang melalui taruhan yang cermat. Namun, hampir tidak mungkin untuk menutup sepuluh kali lipat jumlah itu.

Author: Joshua Wilson