Susie Zhao Pembunuh Jeffery Morris Dihukum Seumur Hidup di Penjara Tanpa Pembebasan Bersyarat

Susie Zhao Pembunuh Jeffery Morris Dihukum Seumur Hidup di Penjara Tanpa Pembebasan Bersyarat

Jeffery Morris

Kurang dari sebulan setelah dinyatakan bersalah membunuh pro poker Susie Zhao, Jeffery Bernard Morris hari ini dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

Hukuman di Pengadilan Sirkuit Oakland County Michigan datang dua setengah tahun setelah Morris secara brutal dan membunuh Zhao, seorang pemain poker reguler Los Angeles yang telah pindah ke Michigan untuk tinggal bersama keluarga selama pandemi COVID-19. Kasus grafis, di mana jaksa berpendapat Morris “menggunakan Zhao untuk membuat fantasi kekerasannya menjadi kenyataan,” telah memikat komunitas poker karena mereka yang mengenal Zhao menunggu keadilan.

Morris yang berusia 62 tahun muncul di pengadilan dengan jumpsuit oranye kusut dan berdiri diam ketika Hakim Martha Anderson memberikan hukuman dalam kasus brutal tersebut.

“Setelah menjalani persidangan itu, itu adalah salah satu hal yang paling menyiksa bagi saya sendiri,” kata Anderson pada Kamis pagi. “Dan percayalah, saya telah menjalani persidangan pembunuhan, banyak, banyak di antaranya. Tapi saya tidak bisa melupakan kebrutalan pembunuhan ini, dan tidak perlunya itu semua.”

Baca tentang persidangan pembunuhan Susie Zhao

“Menghancurkan Semua yang Telah Dia Capai”

Seperti yang dijelaskan selama persidangan selama seminggu, Morris bertemu dengan Zhao, yang berjuang melawan penyakit dan baru-baru ini didiagnosis menderita skizofrenia, di sebuah motel Michigan sebelum mengikatnya dan mengantarnya ke tempat rekreasi negara bagian, di mana dia melakukan pelecehan seksual dan membakarnya hidup-hidup.

“Anda mengambil keuntungan dari seorang individu yang rapuh dan pada dasarnya menghancurkan semua yang telah dia capai dalam hidupnya,” kata Anderson kepada Morris pada hari Kamis. “Dan saya tidak percaya ada hukuman yang dapat dijatuhkan oleh pengadilan ini yang akan membuat orang lain seperti itu. dekat dengan Zhao merasa senang dengan situasinya.”

Jaksa utama John Skrzynski, yang membangun kasus kuat melawan Morris yang diambil dari data ponsel, laporan saksi mata, dan bukti DNA, mengatakan kepada pengadilan bahwa “hukuman terburuk yang bisa dia terima adalah hukuman yang akan dia terima.”

“Karena selama sisa hidupnya dia harus hidup dengan orang-orang yang persis seperti dia,” kata Skrzynski.

Morris menolak untuk berbicara sebelum hukumannya selain menyatakan bahwa “ada banyak yang ingin saya katakan, tetapi saat ini saya tidak akan mengatakan apa-apa.”

“Saya akan menunggu sampai kami kembali mengajukan banding dan kami melakukannya lagi,” katanya.

Poker Adalah “Mimpi Amerika” Zhao

Sebelum Anderson menyampaikan hukumannya, Meredith Rogowski, teman masa kecil Zhao, berbicara atas nama keluarga Zhao dan mengatakan kepada pengadilan bahwa persidangan itu “hanyalah sekilas kecil, mengerikan dari … kehidupan yang indah.”

Rogowski berbicara tentang bertemu Zhao di bus sekolah di kelas 6 di Michigan dan membentuk “persahabatan yang secara signifikan membentuk jalan hidup saya.” Dia mengatakan Zhao “sangat dewasa” sejak usia muda dan menyukai komedi gelap, unicorn, dan glitter.

Susie ZhaoSusie Zhao

“Bagi saya, awet muda ini adalah kualitas Susie yang paling menawan. Saat sangat dewasa pada usia 10 tahun, dia tetap seperti anak kecil dan polos seperti seorang wanita muda,” kata Rogowski.

Zhao, yang datang ke AS dari China saat masih kecil, juga menyukai permainan, dan di sekolah menengah ia menemukan permainan yang disebut poker dan “secara organik menyerapnya ke dalam identitasnya.”

“Setelah sekolah, dia secara rutin bertemu anak-anak lain di ruang bawah tanah kompleks apartemen dan memenangkan uang saku mereka,” kata Rogowski, yang mencatat bahwa Zhao “menyukai bahwa itu adalah permainan anak laki-laki dan dengan karisma alami, bakat matematika dan keterampilan untuk membaca. yang lain, dia menemukan banyak kekuatan dalam setumpuk kartu.”

Setelah lulus dari Universitas Northwestern dengan gelar di bidang psikologi, Zhao pindah ke Pantai Barat untuk mengejar mimpinya menjadi pemain poker profesional. Dia bermain dan berkomentar di Live at the Bike stream di LA’s Bicycle Casino, melakukan beberapa putaran dalam di Acara Utama World Series of Poker (WSOP) dan berteman dengan pemain seperti Xuan Liu, Bart Hanson, Allen Kessler dan Ronnie Bardah.

Susie Zhao sangat keren. Itu bagus di dalam dan di luar meja. Senang bisa hang out dan memecahkan roti bersamanya… https://t.co/BQSkq5awGO

— Ronnie Bardah (@RonnieBardah)

“Poker adalah cara Susie menemukan Impian Amerika,” kata Rogowski. “Poker memungkinkannya untuk tidak mengubah apa pun menjadi kekayaan luar biasa. Dan ini adalah kebebasan.”

Meskipun teman-teman telah “melihat perubahan dalam perilaku Susie” dalam beberapa tahun terakhir, Rogowski mengatakan dia tidak mengetahui diagnosis skizofrenia dan perjuangan kesehatan mental Zhao sampai setelah kematiannya.

“Tapi satu hal yang pasti tentang Susie: dia tidak pernah mengungkapkan kerentanan atau kelemahan apapun,” katanya. “Poker face-nya tidak bisa dipecahkan. Jika dia memberi tahu kami apa yang dia alami, apa yang ada di dalam kepalanya, kami akan ada di sana untuknya. ”

Klik di sini untuk membaca apa yang dikatakan saksi selama persidangan pembunuhan Susie Zhao pada bulan Oktober.

Author: Joshua Wilson