Merkur Spielbank Halle mensponsori sepasang elang emas – ISA-GUIDE

Merkur Spielbank Halle mensponsori sepasang elang emas – ISA-GUIDE

Hallescher Bergzoo membaptis laki-laki sebagai ucapan terima kasih dengan nama “Merkurius”

Penyerahan sertifikat sponsorship; fltr: Florian Clasen, Tobias Hellbach (manajer kasino Halle), XX Zoo Förderverein, XX Zoolog. Manajemen, Olcay Kaçak (Direktur Kasino Saxony-Anhalt) dan penjaga hewan Sebastian XX

Pasangan elang emas di Bergzoo di Halle telah menemukan sponsor baru: Merkur Spielbank Halle. Dengan mengambil alih sponsor hewan, anak perusahaan East Westphalia Gauselmann Group terlibat dalam asosiasi sponsor dan teman-teman Halle Bergzoo e. V. dan dengan demikian mendukung kebun binatang dengan sumbangan keuangan dalam pelaksanaan berbagai tindakan konversi dan restrukturisasi.

Pada awal 2019, Merkur Spielbank Halle mengadopsi seekor binatang di Bergzoo untuk penguin Zeus. Setelah dia meninggal, dengan cepat menjadi jelas bahwa komitmen terhadap kebun binatang tidak boleh berakhir di situ: perwakilan kebun binatang dan Merkur Spielbank memilih hewan lain yang membutuhkan dukungan dalam bentuk sponsor. Pilihan jatuh pada sepasang elang emas yang baru menemukan rumah baru di kebun binatang pegunungan Halle pada Februari tahun ini.

Sponsor hewan dari Merkur Spielbank Halle

Kedua elang tersebut lahir pada tahun 2010. Setelah perempuan telah dibaptis dengan nama “Freyja” – dalam mitologi Nordik, dewi cinta dan pernikahan – laki-laki sekarang juga harus diberi nama yang sesuai. “Karena utusan dewa Romawi, Merkurius, digambarkan dengan sayap di rambutnya sebagai tanda kantornya, kami di kebun binatang dengan suara bulat memutuskan nama ini,” kata Jarmila Jank dari asosiasi pendukung kebun binatang. “Tentu saja, fakta bahwa sponsor kasino kami juga tercermin dalam nama elang emas membuat kami sangat bangga,” jelas Olcay Kaçak, direktur Merkur Spielbanken Sachsen-Anhalt. “Sponsor menunjukkan sekali lagi bahwa komitmen sosial penting bagi seluruh Grup Gauselmann dan Merkur Spielbanken Sachsen-Anhalt pada khususnya.”

Berasal dari Asia Tengah, elang emas lebih gelap dan berwarna cokelat keemasan dibandingkan dengan rekan-rekan alpine mereka di Eropa. Di Altai Mongolia, tradisi kuno masih dipertahankan sampai sekarang di mana betina, yang lebih besar dari jantan dan dianggap lebih berani dan lebih agresif, digunakan untuk berburu. Freyja dan Merkur keduanya berasal dari Timmendorfer Strand Bird Park. Kedua elang emas telah dikawinkan selama beberapa tahun dan, pada usia sekitar sebelas tahun, berada dalam usia kawin terbaik mereka. Harapan untuk keturunan di kandang elang kebun binatang gunung Halle musim semi berikutnya karena itu tinggi.

Author: Joshua Wilson