Kompleks hiburan untuk mengisi perbendaharaan, Thailand

Kompleks hiburan untuk mengisi perbendaharaan, Thailand

BANGKOK: Setelah mendekriminalisasi ganja, pemerintah sedang mempertimbangkan untuk melegalkan kasino yang sebelumnya dilarang di Thailand. Kompleks hiburan bertujuan untuk meningkatkan jumlah dan pendapatan wisatawan, serta meningkatkan ekonomi yang menderita akibat dampak pandemi.

Sebuah panel anggota parlemen mengajukan laporan ke parlemen pada hari Rabu merekomendasikan pemerintah memberlakukan dekrit yang memungkinkan pembangunan “kompleks hiburan,” yang mencakup kasino legal, di kota-kota utama di seluruh negeri.

Usulan itu datang pada saat Thailand sedang mencoba untuk menghidupkan kembali industri pariwisata yang sangat penting, yang merupakan kunci untuk menghidupkan kembali ekonomi. Rencana tersebut, jika disetujui, dapat membantu negara itu mengumpulkan miliaran dolar dari investor asing, pelancong, dan penjudi Thailand yang jika tidak akan membelanjakan uang mereka di negara-negara tetangga, kata panel tersebut.

“Kami fokus untuk menarik orang asing untuk meningkatkan pariwisata dan mendapatkan lebih banyak uang dari kantong mereka,” kata Pichet Chuamuangphan, seorang anggota parlemen dari Partai Pheu Thai yang merupakan wakil ketua panel. “Ini juga akan membendung arus kas keluar dari para penjudi Thailand dan membantu pemerintah mengumpulkan pajak yang besar untuk keamanan ekonomi kita.”

Proposal kasino datang sebagai bagian dari evolusi umum negara menuju lanskap hukum yang lebih liberal. Bulan lalu, Thailand menjadi negara pertama di Asia yang mendekriminalisasi ganja dan yang pertama di Asia Tenggara yang melegalkan kemitraan sesama jenis.

Greater Bangkok akan menjadi lokasi ideal untuk kasino pertama, diikuti oleh fasilitas di provinsi pesisir selatan seperti Phuket, Krabi atau Phang Nga, kata Pichet. Destinasi wisata seperti Chiang Mai di utara dan Chonburi, rumah bagi resor tepi laut Pattaya, juga merupakan pesaing nyata di antara 77 provinsi.

Setidaknya 400 miliar baht pendapatan pajak tambahan dapat dihasilkan setiap tahun setelah beberapa fasilitas beroperasi, katanya.

Rekomendasi panel didasarkan pada Undang-Undang Perjudian Thailand 1935, yang melarang sebagian besar jenis taruhan tetapi mencakup ketentuan yang memberi pemerintah wewenang untuk mengeluarkan keputusan atau lisensi yang melepaskan aktivitas perjudian dan tempat permainan tertentu.

Kunci keberhasilan pendirian di Thailand akan memungkinkan penduduk setempat untuk berpartisipasi, karena hanya perusahaan asing di Vietnam dan Korea Selatan “telah menunjukkan bahwa kasino menderita tanpa lalu lintas reguler,” menurut analis Intelijen Bloomberg Angela Hanlee dan Kai Lin Choo dalam sebuah laporan dari Berbaris. “Saat ini, pemain Thailand memberi makan kasino di Poipet, sebuah kota Kamboja di seberang perbatasan,” tulis laporan itu.

Kemitraan publik-swasta dapat dilakukan dengan perusahaan domestik atau asing, atau izin operasi dapat diberikan langsung kepada perusahaan swasta. Bagaimanapun, kompleks harus mencakup fasilitas seperti hotel, taman hiburan, dan gerai ritel, kata Pichet. Menyediakan berbagai kegiatan akan menghindari munculnya sarang perjudian dan meningkatkan daya tarik industri pariwisata.

Warga Thailand yang berusia minimal 20 tahun dan memiliki setidaknya 500.000 baht di rekening bank mereka harus diizinkan untuk berjudi berdasarkan proposal tersebut, yang mencakup pajak minimal 30 persen atas pendapatan operator kasino. Setelah mempresentasikan rancangan pada hari Rabu, anggota parlemen selanjutnya akan mempertimbangkan apakah akan menerapkan rekomendasi, yang dapat diselesaikan sebelum reses September, kata Khun Pichet.

Author: Joshua Wilson